Wednesday, August 15, 2007

Bung! Kita Senyawa

Photo Hosted at Buzznet

Bung! Kita Senyawa
Sempena Proklamasi Merdeka Indonesia (17 Agustus 1945) dan Merdeka Malaysia (31 Ogos 1957)


Dapatku lihat mentari yang ketawa
katanya: Ayuh! Berkicau… kamukan burung.
Dan aku mulai meniti awan gemawan
mengumpul piuh-piuh sinar mentari
sambil berzikir dengan kicau paling galak.

Dari piuh-piuh sinar pagi
aku anyam sebidang negara.
Timur dan baratnya
adalah aku yang bebas.
Utara dan selatannya
adalah aku yang merdeka.

Dan berlarilah aku dari hujung ke hujung.
Rupanya, landai sebuah negara
adalah jajaran marhaen yang dihenyak.
Mereka ketumbukan yang enggan rebah
di atas ketar kaki, mereka berdiri sebagai harapan.

Di puncak gunung sebidang negara
ketika mentari sudah tidak mahu ketawa
berdiri seorang dia, dan marhaen pun berteriak;
Bung! Kita senyawa!

Waktu malam mulai sombong
di atas sejadah yang akrab dengan lantai hitam
aku bukan lagi seekor burung;
aku, seorang marhaen yang menangis.

Hafeziftiqar, Frankston, VIC,
15 Agustus 2007, 8:23 PM.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home