Saturday, June 24, 2006

Abuya Kroni Tuhan

Rufaqa’: Abuya Kroni Tuhan

Abuya! Dia jagoan maksiat
Dia tali barut nombor satu

Tunggu dulu Izrail
Dia tali barut nombor satu
Kirim salam saja sama Tuhan

Terima kasih Abuya
Abuya kroni Tuhan!

Abuya! Dia jaguh lucah
Abuya, dia tali barut nombor satu
Ayuh hantar Abuya
Ke meja bulat para malaikat
Dan roh para anbiya’

Pesan sama Tuhan
Ini takdir tidak wajar
Lain tahun hantar semula

Terima kasih Abuya
Abuya kroni Tuhan
Kontraktor Tuhan
Penjual tiket syurga.

Uni of Newcastle, NSW
19.6.2006

Aqidah rufaqa: Abuya boleh runding tentang sakit, nazak dan kematian
Berikut ini adalah sarikata petikan video yang boleh didapati al-ahkam.net:

Baik ya.. Nak bagi ceritalah siapa mursyid sebenarnya dengan kita. Baiklah.. Katalah kita ni dah ditaqdirkan nak jatuh sakit, mula-mula yang dapat tahu, yang dibagitahu Abuya dulu. Kalau kita ni murid Abuya lah.

Abuya dulu yang dapat tahu yang kita bakal nak jadi sakitkan Tuhan. Abuya boleh tanya pulak tu, sakitnya macamana, berat tak berat? Sekian-sekian sakitnya. Lepas tu Abuya tengok pula kita punya iman. Huh! Dia ni iman dia ni boleh tahan. Sakit-sakit tara ni ni, dia boleh ni. Ok! sakitlah..

Kadang-kadang sakit tu berat sangat. Abuya tengok anak buah dia. Eh! Dia ni imannya belum sampai lagi ni. Kalau dia kena sakit ni mau dia melatah. Mau dia buruk sangka dengan Tuhan. Tak apa ya Allah, bagi dia setengah saja sakit tu. Habis setengah lagi? Setengah lagi bagi kat saya. Diambil sakit kita setengah tu. Supaya kita. Supaya jangan sampai kita jangan rosak iman.
Itu sakit.

Sampai masa nak mati. Ajal. Abuya juga tau dulu. Orang ni akan ajal sekian-sekian masa. Abuya akan tanya. Abuya akan.. Ni dulu.. Kita ni mati, akan mati baik kah akan mati jahat. Kata mati baik. Dalam keadaan baik. Husnul khatimah. Maka Abuya kata, tak apalah sila ambil anak buah aku tu.

Tapi kalau Abuya rasa kita belum selamat lagi, masih banyak iman lemah, Abuya mintak tangguh. Ya Allah tangguhkanlah dia ni. Habis macamana? Ganti siapa? Gantilah sapa-sapa, anak buah lain ka yang mana yang dah siap. Yang dah taqwa. Ataupun dengan anak-anak dia yang bertaqwa. Atau dengan isteri dia yang bertaqwa... ganti dia ni, bagi masa dia nak perbaiki diri. Ustaz Nizam tu sepatutnya dah tak ada dah. Ustaz Nizam patut dah wafat dah. Abuya bertolak ansur dengan Tuhan. Ya Allah, bukan senang nak latih orang macam ni ni. Anak yang betul-betul..??? AMbiklah wahida. Wahida tu tak ada anak. Lagipun dia bertaqwa. Orang rohani. Lagipun kalau dia mati, dia ada peranan di alam Roh. Ganti Wahida. Ganti Ustaz Nizam.
Ha benda-benda macam tu berlaku. Jadi macam tu berlaku. Kita tak perasan. Mati kitapun ditangguh. Mati kita boleh ditangguhkan. Abuya boleh runding dengan Tuhan supaya mati kita tu selamat.

Oklah dah sampai masa nak mati. Ajal. Kita dah nak nazak. Sakaratul maut. Kalau kita betul-betul anak murid Abuya, masa sakaratul maut tu, Abuya duduk di sebelah kanan kepala kita, sepanjang masa, tak tinggal. Syetan iblis masa tulah nak goda kita. Last effort. Nak goda kita. Last kopek. Tapi tak berani dekat. Main jengok kot tingkap. Jengok kot pintu saja, tak berani masuk. Sebab apa? Abuya ada kat situ. Mati kita tak diganggu setan. Tak diganggu. Abuya yang talqinkan kita.

Sumber: www.al-ahkam.net (disalin drp. darulkauthar)

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home