Saturday, August 25, 2007

Cinta Seperti Mengorek...

Photo Hosted at Buzznet

Cinta seperti mengorek punggung. Maaf untuk kata yang provokatif. Ini kisah seorang anak di sebuah sekolah elit. Di kalangan teman-teman, sudah membumi usikan ‘korek-korek cium’ untuk susuk yang aneh itu. Anak aneh itu punya tabiat yang luar biasa jijik. Begini, baik di hadapan khalayak atau tanpa orang yang mengelilinginya, dia sekejap-sekejap akan mengorek punggung dan seusai puas melakukan perbuatan itu, segera pula dia menghidu tangannya yang berbau tahi. Saya tak pasti yang dihidu itu aroma tahi atau aroma punggung kerana tak pernah pula saya menghulurkan hidung saya buat mencium tangannya itu. Malah kalau diberi makan percuma atas kesanggupan mencium aroma itu pun saya bersumpah tidak akan menciumnya. “Korek-korek, cium! Jijik! Korek-korek, cium.” Perli kawan-kawan, tapi apa peduli, anak itu mesti melampiaskan giannya terhadap bau punggung.

Cinta seperti mengorek punggung. Pokoknya, biar pun perbuatan itu jijik, tapi anak itu sudah ketagihan. Cinta kebanyakan anak-anak remaja kini begitulah. Ibarat susuk aneh itu dengan ketagihan mengorek punggung; kejijikan yang kaya dengan keasyikan.

2 Comments:

Blogger wan said...

Kata2 akhi 2 pnya mksud dn teguran yg bagus tp mgkn 'perlambangan' yg ant gn 2 trlalu kasar kot.Hehe..
Yela,x smua org 2 bleh terima. Yg fhm 2,mgkn fhm tp yg dh trlibat 2, fhm2 jela.Mybe kt patut fkr mcmmna nk kurangkan bil yg involve 2...

3:06 AM  
Blogger mUjahiDaH aFifah88 said...

saya amat bersetuju dengan cerpen ini...
org tidak akan faham kalau kita menulis ayat berbunga
mungkin dengan cara ini orang akan faham...=)

9:19 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home