Friday, November 17, 2006

Kamu Tidak Patut Menampar Leher Saya

Photo Hosted at Buzznet




**Skrip ini telah ditulis untuk eSastera.com.
Kamu Tidak Patut Menampar Leher Saya

Zara: Menurut kepercayaan kamu, jika saya mati seminit yang lalu, saya akan masuk neraka?

Aku: Ya. Dalam kepercayaan kamu, sesiapa yang melakukan dosa juga akan dihukum Tuhan bukan? Kamu juga berpendapat saya akan ke neraka jika saya mati seminit yang lalu, bukan?

Senyap. Kafeteria hospital yang hiruk pikuk dengan suara pesakit dan keluarga melatari perbualan kami. Hisyam yang berada disisiku sibuk menghirup kopi panas. Zara, semenjak kami ditempatkan dalam hospital yang sama untuk sesi klinikal kursus perubatan memang tidak putus-putus menyoalku tentang Tuhan, tentang malaikat, syurga, neraka. Cantik, dia memang cantik. Mata bundar coklat hazel, rambut lurus dan sedikit perang paras bahu, kulit putih sederhana yang bukan tipikal milik majoriti Kaukasia. Dia peranakan, bapanya Kaukasia sementara ibunya seorang Pakistan. Pernah aku berseloroh dengan Hisyam, aku mungkin mengakhiri zaman bujangku dengan Zara. “Kenapa? Kau kecewa dengan perempuan Melayu?” ketawa. Hisyam arif tentang kekecewaanku. Dialah yang memujukku sewaktu pinanganku ditolak oleh seorang perempuan yang sampai kini aku hormati. Kata Hisyam, “Bunga bukan sekuntum. Ribu-ribu lemon.” “Tipikal, tipikal.” Kataku. “Bunga memanglah bukan sekuntum, tapi kumbang sekacak aku takkan mahu hinggap sesuka hati.” Hisyam menampar bahuku. Kami ketawa. Entah, kalau tiada Hisyam barang kali pengajianku sudah terbantut, mungkin sekarang aku berada di tanah air mengusahakan ladang lembu daging. Aku senyum sendiri.

Zara: Kenapa senyum?

Serentak dengan pertanyaan Zara itu, Hisyam yang dari tadi melemparkan pandangnya ke taman hospital berpaling kepadaku.

Aku: Tak ada apa-apa.

Zara: Saya enggan percaya. Mana mungkin Tuhan akan menghukum hambanya. Bukankah Tuhan Maha Pengasih?

Aku: Kamu juga percaya Tuhan boleh buat apa saja bukan? Dalam kitab kamu juga, Tuhan pernah menghukum sekumpulan manusia yang berdosa. Sana, lihat sana.

Aku menudingkan jari ke arah The Deluge karya Michelangelo yang tergantung di dinding kafetaria. Lukisan yang cukup terkenal mengenai banjir besar yang menimpa kaum Nuh. Hisyam dan Zara serentak berpaling ke arah The Deluge.

Aku: Jadi, Tuhan pernah menghukum kaum Nuh. Apakah kamu bermaksud mengatakan Tuhan kamu maha zalim sewaktu menghukum kaum Nuh? Jelasnya, kalau kamu tidak mahu percaya amaran Tuhan dan kamu masih terus-terusan melakukan sesuatu yang dibenci Tuhan, kamu memang patut dihukum. Sebagaimana jika kamu melanggar lampu merah di persimpangan jalan raya.

Hari yang sibuk. Pesakit tidak putus-putus membanjiri hospital. Seperti aliran anak sungai yang tidak mahu kering baik kemarau atau tengkujuh. Bukan-bukan. Ini Australia. Aku patut kata, seperti aliran anak sungai yang tidak mahu kering baik musim panas, bunga, sejuk atau luruh. Ya. Begitulah. Baru sebentar tadi, aku dan Zara disuruh melakukan ujian Peak Flow Meter ke atas seorang perempuan tua Kaukasia. Selepas diberi bronchodilator, ada kemajuan besar dalam ujian itu. Mudah, kataku. Jelas-jelas obstructive airway disease. Sebenarnya yang mahu aku cerita bukan berkenaan perempuan tua dan bronchodilator. Yang mahu aku ceritakan adalah berkenaan perempuan tua, aku dan Zara. Usai ujian Peak Flow Meter, perempuan tua memandang tepat ke mataku. “Kamu sangat kacak dan sangat sopan anakku,” aku senyum. Barang kali Zara perasan akan telingaku yang kemerah-merahan. Mukaku memang cepat merah apabila dihurung malu. “Ya, dia yang paling sempurna yang pernah saya jumpa.” Kata Zara. Barang kali dia mahu menjadikan mukaku lebih merah. “Dia istimewa buat kamu?” tanya perempuan tua kepada Zara. “Amat.” Perempuan... Memang cepat melalaikan. Aku lekas memenuhkan kotak fikiranku tentang betapa mendesaknya keperluan untuk mengawal emosi terhadap wanita. Lekas aku memberi amaran kepada diri sendiri, mengingatkan diri mengapa aku sering berpuasa Isnin dan Khamis. Ya, saranan nabi untuk sesiapa yang tidak mampu berkahwin. Barang kali kamu pernah membaca berkenaan Mark Antony yang membunuh diri kerana Cleopatra. Atau mungkin Shah Jahan yang menjadi tidak keruan lewat kematian Mumtaz Mahal. Bagaimana dengan Romeo dan Juliet lewat karya William Shakespeare? Atau Layla dan Majnun dari Timur Tengah? Pokoknya, segala kisah itu adalah berkenaan kamu yang menjadi tidak keruan akibat wanita. Bukanlah aku bertujuan mengatakan perempuan penyebab kamu menjadi tidak berguna. Kamu juga boleh menjadi fitnah kepada perempuan. Sama kedua-duanya. Asalkan kamu melanggar tatacara yang ditetapkan Quran dan Sunnah, kamu akan lihat produknya nanti. Percayalah. Oh Zara... Memang, kalau kamu tanya padaku, akan aku jawab, malah dia itu kadang-kadang aku rasakan lebih baik akhlaknya daripada wanita Islam. Dalam masa yang sama aku juga cukup maklum berkenaan dengan ayat 221 daripada Surah Al-Baqarah, sesungguhnya budak yang mukmin lebih baik daripada seorang musyrik walaupun dia menarik hatimu.Tuhan awal-awal lagi memberi amaran kepadaku.

“Aku takut kepada kamu, kamu cuba mengislamkanku. Yang benar: Zara” Malam itu aku jadi kaget setelah menerima SMS daripada Zara. Soalnya, dari mana dia perolehi nombor telefon bimbitku. “Hisyam!” Hisyam kelam kabut mendapatkanku di ruang tamu setelah namanya dijerkah.

Hisyam: Kenapa?

Aku: Kau bagi nombor aku kepada Zara?

Hisyam: Sumpah aku tak bagi. Dia minta, aku kata, minta kau sendiri.

“Aku tidak bermaksud sedemikian. Kamu yang mula-mula bertanya tentang Jesus menerusi kaca mata agamaku. Malah kamu terus bertanya tentang Nuh yang berbogel di dalam kitab kamu sampai kepada lain-lain peristiwa yang kamu ragui. Aku cuma menjawab soalan kamu dan membela nabi-nabiku dan kamu, langsung meletakkan mereka di tempat yang sepatutnya.” Balasku.

Seminit kemudian aku menerima SMS. “Tak mengapa. Aku cuma ingin maklumkan, kamu memang kacak. Perempuan Kaukasia tadi tidak berbohong.” Perempuan! Barang kali puasa Isnin dan Khamis yang sering aku laksanakan sudah tidak memadai untuk mendamaikan emosiku. Barang kali aku perlu berpuasa selang sehari. Kacau. Betapa benarnya saranan nabi bahawa perkahwinan lebih mampu menundukkan pandangan. Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata sampai dinihari.

***

Dua tanganku bertukar menjadi sosej ayam. Dua kakiku pula menjadi sosej lembu. Dibakar dua tanganku dan dua kakiku dalam api yang menggila. Panas. Dalam suasana yang serba kalut itu belakang tengkukku ditepuk kuat. “Allah!” Jeritku. “Aku bukan Allah Tuhan kamu, aku Zara.” Zara ketawa.

Aku: Zara, saya tidak suka dengan kenyataan begitu. Dan kamu tidak patut menyentuh saya.

Zara: Maaf, saya tak akan buat lagi.

Aku: Tak mengapa. Kamu perlu faham saya seorang Islam. Saya menghormati kamu menurut agama saya. Saya tidak pernah menyentuh kamu seingin saya. Saya tidak suka bergaul bebas. Malah seperti yang kamu lihat, saya tidak pernah bercakap dengan teman-teman berlainan jantina tanpa keperluan. Bukan kerana saya anti sosial, tetapi kerana saya dilarang berbuat sedemikian dan saya sangat menghormati kamu dan lain-lain.

Zara tunduk. “Baik, saya tidak akan mengganggu kamu lagi.” Zara berlalu pergi meninggalkan aku dan Hisyam di pusat sumber maklumat Monash Medical Centre. Apa yang telah aku cakap? Barang kali aku terlampau keras. Dia patut faham, aku baru terjaga daripada tidur. Sudah tentu apa yang aku ucapkan gagal aku tapis betul-betul. Hisyam memandang tepat ke mukaku.

Aku: Kenapa kau tengok-tengok?

Hisyam: Tak ada apa-apa.

Aku: Apa kau rasa?

Hisyam: Biarkan...

Sejak peristiwa pagi tadi sampai jam 6.00 petang sekarang ini, tak aku nampak batang hidung Zara. Hari ini hari terakhir sesi universiti sebelum cuti musim panas bermula. Mungkin aku perlu mohon maaf pada Zara. “Maaf. Saya baru terbangun daripada tidur selepas bermimpi menjadi sosej sewaktu di pusat sumber maklumat tadi.” Begitulah SMS yang aku tulis dan hantar kepada Zara sebelum aku menghidupkan enjin kereta untuk meninggalkan perkarangan Monash Medical Centre petang Jumaat itu. “Tak mengapa. Selamat bercuti.” Balas Zara. “Cepatlah jalan!” Bentak Hisyam yang duduk di sisiku.

Sudah seminggu cuti musim panas bermula. Sekarang aku di ladang ceri, bekerja sebagai buruh pemetik buah ceri, kerja biasa kami bila bermulanya cuti musim panas. Tahun ini pohon ceri tidak berapa galak berbuah kerana cuaca yang terlampau sejuk. Semalam hujan lebat. Aku patut kata hujan batu yang lebat. Penuh tapak perkhemahan kami dengan kristal-kristal jernih. Hari ini masih hujan, Cuma tidaklah segila semalam. Aku dan Hisyam kesejukan dalam khemah. Hujan-hujan begini, kami tidak keluar memetik ceri. Ceri yang telah bercerai daripada pokok akan mudah pecah jika ditimpa hujan. Bagus juga. Dapat kami bersembang tentang segala macam perkara baik di bawah atau di atas langit sambil menghirup teh panas dan menikmati biskut kering cap Ping Pong. Kata Hisyam biskut kering cap Ping Pong itu dia beli di kedai Asian Grocery tidak berapa jauh dari rumah kami di Clayton. Kami bercerita tentang pelbagai perkara. Daripada Altantuya Shaariibuu, rakyat Mongolia yang dibunuh itu sampailah usaha pembentukan kerajaan perpaduan di Palestin. Kami juga bercerita tentang konsep ketuhanan yang sibuk dibidaahkan oleh seorang agamawan di Australia ini. Daripada situ habis kami telusuri pandangan Dr Asri sampai kepada Imam Ahmad tentang tauhid nama dan sifat Allah. Sehingga kami sampai kepada kesimpulan bahawa pegangan yang paling selamat dalam aqidah adalah jalan yang ditempuh salaf. Sampai-sampai Imam Abu Hassan AlAsy’ari dalam kitabnya Maqalat Islamiyyin wa Ikhtilaf Mushallin menyebutkan aqidah Ahlus Sunnah Ashabul Hadith adalah aqidah Imam Ahmad bin Hambal. Beliau juga menyebut bahawa beliau berjalan di atas jalan Imam Ahmad dan mengikuti serta menyeru aqidahnya.

Hangat perbincangan itu terganggu dengan nasyid Jalan Bahagia dendangan Hijjaz dari telefon bimbitku. SMS. Daripada Zara. “Saya sekarang seorang Muslim.” Aku terkejut. Hisyam dua kali ganda lebih terkejut daripada aku. “Betul?” Aku cuba mendapatkan kepastian dengan menghantar pertanyaan itu kepada Zara. Tidak sampai sesaat, aku menerima SMS balas. “Maaf, mesej anda tidak dapat dihantar kerana kekurangan kredit.” Bukan sekarang! Bentak hatiku! “Jadi, sekarang kau hendak jadikan Zara isteri kau?” tanya Hisyam. Di luar masih hujan sedang kami kesejukan di dalam khemah.

Selesai.

1 Comments:

Anonymous ulul_albab said...

salam... saye ingin taw.. ape yg terjadi seterusnye? hehe.. maafla.. bz body plak.. tp mcm cite betol je.. ermmmm....

8:47 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home