Friday, August 26, 2005

Homo Hedonicus


Homo Hedonicus

Sudah hampir kepada tarikh 32 Augustus, bermaksud hampir jua kepada hari kemerdekaan Negara Hedonesia. Hedonesia ini, secara geografinya dihuni oleh manusia daripada spesies Homo Hedonicus yang berpegang teguh dengan adat dan budaya Hedonisme yang diimport daripada spesies yang pernah menjajahnya dahulu, Homo Kolonialus. Pepatah Homo Hedonicus yang paling terkenal ialah biar mati kutu jangan mati nafsu. Lantaran berpaut kuat pada pepatah itu, makin ramai generasi terkebelakang menjadi bangkut dan mundur. Setiap hari ada sahaja generasi muda yang dijangkiti virus dungu sampai Yang Mulia Presiden Hedonesia terpaksa mengambil langkah aneh dengan membekalkan kondom dan jarum suntikan bagi mengelakkan virus itu daripada terus merebak melalui proses mengawan tidak terkawal dan aktiviti cucuk mencucuk yang semakin menjadi-jadi. Pun begitu, virus dungu terus-terusan merebak tanpa dapat dibendung dan semakin ramai muda mudi Hedonesia dijangkiti Sindrom Kurang Daya Tahan Melawan Nafsu natijah daripada jangkitan virus itu. Lebih memburukkan keadaan, Homo Hedonicus ini gemar berkawan dengan syaitan tanpa mempedulikan amaran bahawa syaitan itu pernah berjanji untuk berusaha menyesatkan mereka hingga tiba hari kiamat.
Kebiasaannya Homo Hedonicus akan berkumpul bersama syaitan pada malam 32 Augustus untuk sama-sama melaungkan kata merdeka sebanyak tiga kali dengan bersaksikan tiang bendera separas pinggang jin ifrit. Kalimat itu wajib dilaungkan sepenuh hati kerana mereka sepenuh raga percaya, itulah manifestasi kesyukuran jiwa yang bebas. Biar laungan merdeka itu bergema sampai langit ke tujuh, sebab mereka ingin Tuhan tahu bahawa mereka sungguh-sungguh bersyukur dengan nikmat kemerdekaan itu lantaran tersalah tafsir ayat Tuhan yang bermaksud; jika kamu bersyukur akan kutambah nikmatku, jika kamu kufur (maka ketahuilah) azabku amat pedih. Malah banyak lagi dalil Tuhan yang sengaja diputar belitkan untuk menghalalkan keinginan nafsu mereka. Selepas tamat upacara melaungkan kata merdeka, malam kemerdekaan itu akan diserikan pula oleh nyanyian artis-artis tempatan yang akan menari dan menyanyi dengan penuh semangat patriotik di atas pentas yang siap didirikan khusus untuk sambutan tersebut.
Sebelum matahari 31 Augustus terbenam, separuh dari padang tempat tiang bendera separa pinggang ifrit berdiri gah sudah dipenuhi dengan Homo Hedonicus. Yang betina dengan baju dan seluar sendat menampakkan lekuk dan bonggol di sana sini sementara yang jantannya dengan variasi gaya dan warna rambut yang pelbagai. Puluhan ringgit habis semata-mata untuk mewarnakan bulu hitam yang bernama rambut. Ada juga yang bertindik di merata-rata bahagian badan mengalahkan lembu. Tidak kurang yang hadir dengan rantai yang berjuraian di sana sini melampaui mana-mana spesies anjing. Sesiapa sahaja yang berakal yang melihat lagak mual muda mudi Homo Hedonicus akan berupaya sampai kepada kesimpulan bahawa Homo Hedonicus ini sudah parah dijangkiti virus dungu. Disebabkan yang melihat itu menggenggam prinsip ‘jangan kacau aku sudah,’ maka mereka hanya membisu tanpa punya rasa tanggungjawab untuk menegur muda mudi itu supaya lekas ke rumah sakit bagi mendapatkan rawatan yang sewajarnya.
32 Augustus juga merupakan tarikh bagi syaitan berpesta. Syaitan di Hedonesia secara puratanya menyambut dua hari raya yang utama, yang pertamanya pada awal tahun baru dan yang keduanya menjelang kemerdekaan Hedonesia. Berbondong-bondong syaitan tua muda membanjiri padang tempat letaknya tiang bendera separas pinggang jin ifrit. Ada yang menyorok dalam pakaian dalam muda mudi Hedonesia, ada juga yang bertuah kerana dapat berumah dalam pembuluh darah dan yang capek bertenggek di atas kepala anak-anak muda spesies Homo Hedonicus. Syaitan adalah makhluk yang paling berbahagia saat menjelangnya kemerdekaan Hedonesia. Malam nanti, syaitan-syaitan itu akan berpeluang untuk hadir ke majlis-majlis mengawan dan minum bahan kimia yang akan berlangsung dengan banyaknya di ibu negara Hedonesia. Syaitan akan lebih berbahagia sekiranya betina-betina Homo Hedonicus bunting natijah daripada pesta malam nanti kerana dapatlah syaitan mencari elaun tambahan dengan menghasut mereka supaya membunuh anak-anak yang menempel di dalam rahim.
Dalam mana-mana cerpen, baik yang berkisar seputar pengisahan cinta yang memualkan atau halwa minda yang tidak bermanfaat, watak antagonis kebiasaannya akan dipasangkan dengan watak protagonis bagi mewujudkan kesinambungan konflik. Begitulah juga dengan cerpen ini. Homo Islamicus adalah satu golongan yang cukup merimaskan Homo Hedonicus kerana golongan itu seringkali mencari fasal dengan melarang mereka ghurub dalam segala bentuk hiburan yang bertentangan dengan buku yang diberi nama ‘Himpunan Kata-kata Tuhan.’ Golongan ini gemar sekali mengingatkan mereka bahawa kehidupan di dunia ini hanyalah sementara dan peri pentingnya berhakim dengan keseluruhan isi kandungan ‘Himpunan Kata-kata Tuhan.’ Ibnu Taimiyah, antara imam besar Homo Islamicus mengatakan bahawa golongan yang beriman dengan sebahagian risalah (Himpunan Kata-kata Tuhan), tetapi kufur dengan sebahagian lagi adalah tertolak imannya. Barangkali Homo Hedonicus menyangka bahawa beriman itu adalah cukup dengan menerima apa yang selari dengan keinginan mereka sahaja. Bagi Homo Hedonicus, golongan ini adalah golongan yang jumud, ortodoks dan beku kerana tidak mahu mengikut arus semasa. Disebabkan itulah Homo Hedonicus seringkali mewara-warakan tentang peri pentingnya ‘Himpunan Kata-kata Tuhan’ itu disemak semula dan diberi penafsiran baru.
Malam 31 Augustus. Tinggal lagi dua jam untuk loceng besar berdentung diikuti dengan laungan merdeka oleh Homo Hedonicus. Dalam penantian itu, sekonyong-konyong Homo Islamicus diketuai oleh Encik Beranikeranabenar menyerbu pentas yang disediakan khusus untuk sambutan kemerdekaan. Homo Hedonicus senyap. Benci segera menyusup dicelah-celah perkumpulan Homo Hedonicus.

“Hai Homo Hedonicus! Aku memberi amaran kepada kamu, takutilah azab Tuhanmu. Sesungguhnya Tuhanmu itu tidak menzalimi kamu, bahkan kamulah yang menzalimi diri sendiri!”

“Bersurailah kamu daripada majlis yang dibenci Tuhan ini! Ketahuilah kamu, azab Tuhan amatlah cepat dan amatlah pedih!” Pekik Encik Beranikeranabenar.

Keberanian Encik Beranikeranabenar amatlah mengejutkan sekalian Homo Hedonicus. Syaitan pula merasa cukup geram dengan tindakan tersebut lalu dihasutnya Homo Hedonicus supaya menghalau Homo Islamicus dari situ. Lantas berpuluh-puluh kasut, plastik bungkusan air, botol minuman dan bungkusan burger menghujani Homo Islamicus. Lebam-lebamlah Homo Islamicus lantaran tindakan terlampau Homo Hedonicus itu.

“Ingatlah! Azab Tuhan amat cepat dan amat pedih!” Teriak Encik Beranikeranabenar sebelum bubar dari kawasan perhimpunan Homo Hedonicus.

***
Jam 12 malam. Loceng yang sepatutnya berdentung senyap tanpa bunyi. Sekonyong-konyong langit yang terang dengan cahaya bulan menjadi legam diikuti dengan gegaran kuat dari bumi. Merekah. Angin yang tadinya sepoi-sepoi bahasa bertukar menjadi gila. Dari rekahan bumi, lidah-lidah api menyambar dan menggulung. Neraka....

13 Comments:

Blogger fazleenrazali said...

i'm speechless. your work has always been at its best. keep it up

11:45 PM  
Anonymous fathul Islam said...

assalamualaikum..
karya yang best!!keep it up..teruskan usaha..

1:25 AM  
Anonymous hijawi said...

sarat dengan moral..teruskan usaha...

8:28 AM  
Blogger fazleenrazali said...

thanks for ur visit. and ur support. your blog's cool. (as well as your works) hope i could write as you do.
teruskan perjuangan dalam medan ilmu.. (dan dakwah)
wassalam

10:30 PM  
Blogger hafez said...

jazakallah hfzr,fathul islam dan hijawi...semoga kita semua dalam pemeliharaan Allah...

7:08 AM  
Anonymous fathul Islam said...

Pejuang keadilan dan penjulang kebanaran...Bersama islam membina ummah..Usaha daulatkan syariah..Agar hidup penuh barakah

bersamalah kita berusaha ke arah mengembalikan kegemilangan Islam..

3:58 PM  
Blogger einhyatt said...

assalamualaikum. rily2 great. subhanallah.how cynical.how painstakingly sharp.wish dat makhluk2 hendonesia could read it. keep up ur good work

5:38 PM  
Blogger hafez said...

alhamdulillah...einhyatt,semoga tabah juga dalam mencari redha Allah...

1:30 AM  
Blogger akhiehakimie said...

tiqar...mantap!!!
teruskan berkarya. terkesima ana membaca..mmg best..especially yang sandiwara dunia pasal persamaan sketsa mawi dan ayah pin...

1:37 PM  
Blogger hafez said...

Alhamdulillah bro...Semoga tetap jua dalam jalan yang diberkahi Allah, Insyaallah....

3:12 PM  
Blogger budeen said...

tapikan dalam ramai2 yg sambut kemerdekaan tu ade gak yang pakai tudung yang baik2 tapi sayang masih belum sedar islam yang mereka terjerumus ke lembah yg sama ngan homo hedonicus, marilah kita yang merasakan kita homo islamicus menyahut cabaran dakwah ni, jzk

9:58 AM  
Blogger pak~cu said...

salam ukhwah fillah...nice writing...mantap..teruskn bertinta...

10:21 PM  
Anonymous nuzzy said...

32 Augustus?!
That's new...32...

7:31 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home